25.9 C
Jakarta
20 January 2022
spot_img

Latest Posts

Jokowi Tidak Ingin Lihat Ada Warga Miskin di Sekitar Hutan Perhutani

JAKARTA – Presiden Joko Widodo menggelar rapat terbatas untuk membahas peningkatan produkivitas lahan-lahan Perum Perhutani di wilayah Jawa. Jokowi ingin optimalisasi lahan Perhutani dilaksanakan paling telat mulai 2016.

Dalam ratas tersebut Presiden menyaksikan presentasi dari Perum Perhutani dan kalangan akademisi dari Universitas Gadjah Mada yang didampingi Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Intinya, Presiden ingin agar produktivitas Perhutani meningkat dalam menghasilkan pada dan jagung, serta membawa manfaat pada masyarakat sekitar.

“Proyeksi harus disesuaikan dan ada pemberian pupuk benih,” kata Menteri Koordinatos Bidang Perekonomian Sofyan Djalil, di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (11/3/2015).

Di lokasi yang sama, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya mengungkapkan, Perhutani akan menyediakan 100.000 hektare lahan untuk tanaman padi, dan 167.000 hektare lahan untuk tanaman jagung. Penyediaan lahan itu diproyeksikan untuk satu tahun dan dimulai pada 2016.

“Kami akan melakukan penyesuaian-penyesuaian peraturan,” kata Siti.

Ia melanjutkan, penyediaan lahan-lahan itu akan disebar di sekitar Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Banten. Penggarapan lahan-lahan itu dipastikan akan melibatkan masyarakat di sekitar sejalan dengan upaya memperbaiki taraf ekonomi masyarakat setempat.

“Pesan Bapak Presiden, beliau mengatakan saya dari kecil sampai tua lihat desa-desa di dekat hutan Perhutani miskin, saya enggakmau lihat begitu lagi,” ungkap Siti.

http://nasional.kompas.com/read/2015/03/11/17463381/Jokowi.Tidak.Ingin.Lihat.Ada.Warga.Miskin.di.Sekitar.Hutan.Perhutani.?utm_campaign=related_left&utm_medium=bp&utm_source=news

Latest Posts

spot_imgspot_img

Don't Miss

Stay in touch

To be updated with all the latest news, offers and special announcements.